Jentayu

Fadiah Nadwa Fikri

An English version of this article is available here.

Setelah dibebaskan dari penjara, bekas pemimpin pembangkang dan bakal perdana menteri Anwar Ibrahim berkongsi perjalanan politiknya yang berliku dan mengungkapkan sesuatu yang amat mendalam – bahawa kehidupan penjaranya memberi pengajaran tentang harga kebebasan. Tiga tahun berlalu begitu sahaja. Kebebasan seorang manusia dirampas dan dirantai ke dinding penjara. Untuk mereka yang menyaksi episod politik ini, penahanan Anwar menjadi satu ketiadaan berpanjangan tanpa hujung. Dalam ketiadaan itu, masyarakat biasa terus berhadapan dengan kesusahan seharian di samping realiti yang dangkal dan terus menekan. Ada yang bertarung untuk menelusuri dan cuba memahami makna sebuah kebebasan, bilamana terpaksa hidup dalam sebuah penjara yang lebih besar, dikelilingi dinding yang tidak bisa ditembus dan tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

View original post 961 more words